Press "Enter" to skip to content

China Larang Video Games Play Unkown’s Battle Ground

Pemerintah China melarang peredaran permainan video game berjudul Play Unknown’s Battle Ground, PUBG, karena dianggap tidak menampilkan nilai-nilai dan moral sosialisme China.

 

 

Seperti dikutip Quartz Media Senin (30/10/2017), Asosiasi Hak Paten Audi-Video China menilai PUBG sama dengan permainan pertarungan gladiator di Roma. ‘’Permainan itu penuh kekerasan dan bertentangan dengan nilai-nilai sosialis dan tradisi kultur China,’’ bunyi pernyataan asosiasi tersebut. ‘’Karena itu kami blokir karena berakibat buruk bagi kaum muda China,’’ sambungnya.

Asosiasi tersebut juga mengungkapkan, permainan PUBG terlalu banyak menampilkan darah dan luka-luka. ‘’Karena itu permailan HPnan itu tidak layak mendapat izin dari China’’ kata badan pengawasan permainan China itu. Asosiasi itu juga menyarankan kepada perusahaan permainan video agar tidak mengembangkan, ata mengedarkan video seperti itu, dan meminta agar permainan itu tidak ditayangkan secara langsung. Sejak akhir September lalu, para pemain PUBG dari China meningkat hingga 5 juta orang. Atau dua kali lipat jumlahnya dibandingkan para pemain dari AS dalam kurun waktu sama.

Permainan Player Unknown’s Battle Grown, PUBG terjual hingga 13 juta kopi sejak diluncurkan bulan Maret lalu oleh Bluehole, produser permainan video dari Korea Selatan. PUBG menjadi satu-satunya permainan PC yang paling laris, mengalahkan permainan video seperti Grand Theft Auto V dan Data 2 dari jumlah pemainnya.

Konsep permainannya sebenarnya mirip film ‘The Hunger Games’. Dua orang pemain diterjunkan ke sebuah pulau terpencil dan masing-masing diminta untuk membunuh satu sama lain, dengan berbagai senjata. Mulai dari alat seperti penggorengan, hingga senjata api jenis AK-47.

 

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *