Press "Enter" to skip to content

Saat-saat Pembredelan TEMPO Bersama Toriq Hadad

Toriq Hadad berpulang pukul 5.30 WIB, Jumat 7 Mei 2021. Sejak sepuluh hari lalu, Presiden Direktur PT TEMPO Inti Media Tbk itu dirawat di Rumah Sakit Pondok Indah, Jakarta karena kelainan jantung. ”Saya tidak bisa ketemu Di, aku baru saja mendapat suntikan vaksin dan gak enak badan,” kata Toriq Hadad saat saya telepon pekan lalu lalu.

Sejak menjalani perawatan di rumah sakit, kondisi tubuhnya memang menurun drastis sehingga harus menginap di ruang gawat darurat. Dan Sang Khalik mengangkat penyakitnya dan memanggilnya ke tempat yang layak. Inna Lillahi wa inna ilayhi raji’un Toriq, sahabatku.

Kenangan paling membekas di dadaku, saat TEMPO dibredel pada 24 Juni 1994. Saat itu, kami bersama tiga wakil TEMPO lainnya, hendak menenui Harmoko, Menteri Penerangan waktu itu untuk menyampaikan protes pemberangusan majalah TEMPO.

Kami yang mengenakan pakaian serba hitam, awalnya duduk di Lapangan Monas, Jakarta. Suasana mulai memanas dan slogan-slogan anti pemerintah sudah diteriakkan para demonstran. Tuntutan bertemu Harmoko tak dipenuhi. Akhirnya saya dan Toriq serta Ahmed Kurnia, Yopie Hidayat dan Wahyu Muryadi dipilih untuk mewakili TEMPO. Ada pula wakil dari Majalah Detik. Sejumlah nama kondang seperti Adnan Buyung Nasution, Sri Bintang Pamungkas, HJ Princen sudah hadir di lapangan dengan maksud yang sama.

Tak ada kabar dari Departemen Penerangan, sehingga kami pun merangsek masuk ke halaman Deppen. Toriq Hadad masuk lebih dahulu, saya ikuti dia bersama teman-teman lainnya. Di atas gedung Deppen para karyawan di masing-masing lantai sambil bertepuk tangan.

Kami akhirnya diterima Dirjen Pembinaan Pers dan Grafika, H. Subrata. Mantan pegawai TVRI berambut klimis itu senyum sambil menjabat kami dan duduk di ujung meja. Baju safarinya licin. Subrata menyapa dengan teguran ”Apa kabar?”. Toriq yang sudah tak sabar itu langsung angkat bicara dengan nada tegas.

”Pak Subrata, anda bisa tidur nyenyak nanti malam. Tapi kami tidak. Kami harus memikirkan apa yang akan dimakan hari-hari besok. Bagaimana anak-anak kami sekolah dan berbagai keperluan lain,” kata Toriq tegas. ”Karena itu, kabar kami tidak sebaik anda,” katanya. Subrata hanya tersenyum dan menuturkan bahwa Surat Izin Usaha Penerbitan Pers (SIUPP), terpaksa dicabut karena dinilai mengadu domba dengan memberitakan ”Pembelian 39 Kapal Perang Jerman Timur, berjudul ”Habibie dan Kapal Itu”.

Kini, ”Wartawan Pemberani” itu telah tiada. Banyak kemajuan yang diraih TEMPO Grup selama Toriq menjadi Direktur PT TEMPO Inti Media. Di antaranya media massa Indonesia itu Go Publik. Ketegasannya dalam memimpin TEMPO menjadikan Toriq, lulusan Institut Pertanian Bogor itu disegani anak buahnya. Sekitar 20 tahun saya tak berjumpa lagi, dan baru bulan Februari lalu bertemu sahabatku saat mengundangnya menjadi pembicara dalam acara Sejarah Perjalanan TEMPO, yang digelar majalah Indonesianlantern.com. Selamat jalan Riq. (DP)

2 Comments

  1. Ochida Ochida May 8, 2021

    Apakah beliau meninggal karena setelah disuntik vaksin??? Mohon kejelasan.. jika iya Atau bagaimana??? Apakah sebelum disuntik vaksin apakah beliau sehat sehat ?

    • Didi Didi Post author | June 13, 2021

      Bukan karena disuntik varsin, melainkan karena kelainan jantung. Toriq Hadad pernah dioperasi di Australia dan kini kambur lagi, sebelum wafat. DP.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *