Press "Enter" to skip to content

Menjelajah Museum Multatuli: Melawan Bukan Memberontak ….

Oleh: Nuria Soeharto

Pernah dengar grup musik cadas dari Amerika, Van Halen? Mereka mendunia di tahun 1980an. Gitaris utamanya, Eddie Van Halen merupakan putra dari perempuan kelahiran Rangkasbitung, Banten bernama Eugenia. Tidak percaya? Jangan cuma googling, datanglah ke Museum Multatuli. Di situ, kita akan memahami sang Ibu lebih jauh, sebagai salah satu putri Banten yang mengharumkan nama Rangkasbitung di tingkat internasional.  

Meskipun mencantumkan Eugenia sebagai Ibu dari grup musik tenar di seantero dunia, Museum Multatuli bukanlah museum musik cadas. Mereka yang pernah membaca novel Max Havelaar (1860) akan memahami bahwa Multatuli merupakan nama pena dari Eduard Douwes Dekker, asisten residen Lebak yang tinggal di Rangkasbitung pada 1856 yang mengeluarkan isi hatinya tentang kolonialisme dalam novel tersebut. Museum Multatuli pun menjadi museum anti-kolonialisme. Museum Multatuli tidaklah terasa menakutkan, bahkan sebaliknya, sangat menyenangkan untuk dikunjungi. 

Museum Multatuli (Foto: Nuria Soeharto)

Terletak di Rangkasbitung, Banten, museum ini bisa dicapai dengan dua jam berkereta dari Tanah Abang, Jakarta, yang tiketnya hanya Rp. 8 000. Turun di stasiun kereta, tinggal jalan kaki sekitar 10 menit melewati pasar tradisional menuju Alun-Alun Rangkasbitung. Museum ini cantik berdiri di situ, bersebelahan dengan Perpustakaan Saijah-Adinda yang terbuka untuk umum.  

Museum mungil ini hanya memiliki tujuh ruang yang terbagi dalam empat tema, yaitu sejarah penjajahan di Indonesia, Mutlatuli dan Max Havelaar, sejarah Banten dan Lebak, serta sejarah Rangkasbitung. Buku Max Havelaar berbahasa Prancis merupakan objek utama yang dipamerkan di sini, serta hasil terjemahan berbagai bahasa lain. Perlu diketahui, Max Havelaar telah diterjemahkan dalam 49 bahasa, yang terakhir adalah Bahasa Korea. 

Berbicara penerjemahan, Kepala Museum, Ubaidilah Muchtar menyatakan hal menarik yang patut dipikirkan. Ia mengatakan bahwa pemberontakan merupakan kata yang tidak seharusnya menjadi basis perbincangan kita tentang Max Havelaar (atau kolonialisme) karena pemberontakan berarti kita mengakui pemerintahan Belanda. Baginya, kata perlawanan menjadi kata yang lebih menggambarkan semangat kala itu karena kita berada di posisi yang menentang pemerintahan tersebut. 

Perlawanan ini juga dilakukan Museum Multatuli ketika pandemi berlangsung. Museum tidak tunduk pada ketidakberdayaan pandemi. Museum merambah dunia digital tidak saja dengan menyodorkan virtual museum tetapi juga Augmented Reality (AR), yaitu teknologi yang menggabungkan konten digital dengan kehidupan nyata.

Kita bisa memindai barcode yang tersedia di resepsionis museum dengan telepon genggam, lalu di dalam, ketika kita mengarahkan telepon genggam ke sebuah objek, kita akan melihat sebuah video yang menggambarkan objek tersebut, di telepon genggam kita. AR ini hanya bisa dilakukan di museum yang membuat museum ini, sekali lagi, sangat menyenangkan untuk dikunjungi. 

Buku Multatuli (Foto: Nuria Soeharto)

Keramahan dan kedalaman pengetahuan para petugasnya (yang hanya 11 orang!) akan Max Havelaar, Multatuli, Banten dan Rangkasbitung, membuat kita sebagai pengunjung merasa nyaman dan bangga akan kehadiran museum mungil ini. Serba-serbi Museum Multatuli bisa dibaca di website mereka, museummultatuli.id yang mengedepankan tidak saja Max Havelaar dan Multatuli tetapi juga putra-putri Banten saat ini.

Namun tentu saja, bila sedang berada di Pulau Jawa, kunjungi saja museum ini. Jelas, dengan harga tiket masuk hanya Rp. 2000, tak ada yang bisa menyangkal kebahagiaan berfoto dengan patung-patung dan lukisan-lukisan mural berkisar Max Havelaar, Multatuli, Banten, dan Rangkasbitung!

8 Comments

  1. België België April 2, 2024

    Hi! Would you mind if I share your blog with my zynga group?
    There’s a lot of people that I think would really enjoy your content.
    Please let me know. Many thanks

  2. Original hartil kaufen Original hartil kaufen April 20, 2024

    What’s up i am kavin, its my first time to commenting anyplace,
    when i read this piece of writing i thought i could also create comment due to this
    good post.

  3. Oh my goodness! Awesome article dude! Thank you,
    However I am having problems with your RSS. I don’t understand the reason why
    I am unable to join it. Is there anyone else getting similar RSS issues?
    Anyone that knows the answer will you kindly respond? Thanks!!

  4. Hi fantastic website! Does running a blog like this require
    a lot of work? I’ve absolutely no expertise in coding but I
    was hoping to start my own blog soon. Anyway, if
    you have any recommendations or tips for new blog owners please share.
    I understand this is off subject however I simply needed to ask.
    Cheers!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Mission News Theme by Compete Themes.